Wednesday, July 9, 2014

Antusiasme 9 Juli dan Efek Negatifnya

Wazzup all the people in the world!
Hari ini, 9 Juli 2014, negara kita Indonesia abis ngelaksanain kegiatan paling demokratis, pemilihan presiden. Kamu kamu yang udah punya KTP, pastinya dapet undangan buat nyoblos dong yaa? Atau ada yang nggak terdaftar jadi daftar pemilih tetap (DPT)? Wah, kalau yang tadi belum terdaftar, tetep pada nyoblos nggak? Atau malah males ngurusin prosedurnya?

Jadi nih, tadi pagi aku udah nyoblos dooong! Aku bela-belain loh pulang ke Pasuruan (tempat di mana aku tercatat sebagai DPT) cuman buat nyoblos doang. Padahal mah hari ini magangnya nggak libur. Cerita dikit nih, kemarin waktu perjalanan pulang ke Pasuruan, jalanan tuh maaaacet banget. Menurut feeling-ku, hal itu dikarenakan banyaknya orang-orang yang pulang ke tempat di mana dia tercatat sebagai DPT buat nyoblos. Nggak tau deh feeling-ku bener apa enggak :p

Jadi gaes, ini adalah kali keduaku nyoblos. Yang pertama waktu pemilihan gubernur dan yang kedua ini waktu pilpres. Lah, yang pemilihan legislatif kemaren ke mana cuy? Sayang sekali saudara, waktu pileg kemaren aku nggak lagi di Pasuruan dan aku nggak tau kalau ternyata bisa pindah DPT. Bukan maksud buat golput sih, tapi kalau seandainya nggak golput, bingung juga mau nyoblos siapa. Abisan nggak kenal sama calon-calonnya ._.

Kalau pilpres tadi, ada yang golput nggak? Duh gaes usahain jangan ada yang golput deh! Soalnya nih, kalau kamu udah punya hak buat milih dan ternyata kamu lebih milih golput, nantinya kamu nggak boleh betek atau sebel kalau ternyata presiden terpilih nggak sesuai sama visi misi kamu. Kan kamunya enggak nyoblos siapapun. Ibaratnya nih, kamu HTS-an sama gebetan. Males banget kan nggak bisa seenaknya cemburu atau ngamuk kalau doi deket sama orang lain? Duuuh :'

Nah, ngomongin masalah 9 Juli dan nyoblos…
Aku mau ngebahas dikit dong perkara politik. Dikit doaaang. Janji deh!


Menurutku nih, antusiasme rakyat Indonesia di pemilu kali ini luar biasa gede banget. Rasa-rasanya belum pernah aku liat sosmed segini ramenya ngomongin pemilu. Bahasan anak-anak nongkrong sekarang juga tentang pemilu. Bahkan obrolan sama mama papa pun tentang masing-masing kandidat capres. Animo masyarakat terhadap debat capres-cawapres juga keren banget. Mereka ngikutin semua debatnya dan besoknya pas ketemu temen, tema obrolan mereka adalah debat capres-cawapres. Ehmejing.

Tapi nih, selain antusiasme yang ngasih efek positif terhadap penentu nasib bangsa Indonesia 5 tahun ke depan, ternyata banyak juga efek negatifnya. Misalnya:

Banyak banget kampanye hitam
Nggak kayak tahun-tahun sebelumnya yang minim kampanye hitam, tahun ini, jumlah black campaign nggak main-main loh. Bentuk black campaign-nya juga macem-macem banget. Okelah aku akuin kalau Indonesia ini penuh dengan orang-orang kreatif, tapi ya nggak gini juga. Masa kreativitasnya dipake buat bikin black campaign -.-

Banyak media yang nggak independen
Ini yang paling aku sesalkan. Media, entah tipi entah media cetak entah radio, jadi banyak yang nggak netral. Bukan apa-apa sih, cuman kan kita jadi bingung kalau mau menilai masing-masing kandidat. Nonton tipi A, semua isi beritanya tentang kebaikan capres A. Tipi B, semuaaaaanya tentang kebaikan capres B. Kalau begini, susah buat nentuin mana berita yang nggak dilebay-lebay-in, mana berita yang lebay-nya naujubilah tapi ke-cover branding media yang terkenal oke.

Twitwar
Yang ini sih udah jadi rahasia umum. Masih inget nggak sama kasus salah satu selebtwit (sebut saja Toyib) yang nulis tentang capres yang didukung di blognya trus ada seseorang (sebut saja Malih) yang bikin tulisan tentang blogpost-nya dia dan sempet bikin heboh twitter? Well, menanggapi kasus ini, buatku sih siapapun boleh nulis tentang apa dan siapa aja. Kalau kita nggak setuju sama tulisannya dia, it’s oke waelah. Namanya juga kebebasan berpendapat. Tapiiii, kita juga harus menyadari kapabilitas kita. Mungkin si Malih berpandangan kalau tulisan Toyib ini bisa mendoktrin orang awam yang nggak tau apa-apa. Secara si Toyib kan followers twitternya ratusan ribu, bisa jadi Malih berpikir kalau tulisan Toyib yang belum pasti kebenarannya ini bisa berpengaruh besar buat followers-nya Toyib.

Ah, tetep aja. Bagiku sih, hal-hal yang seperti ini terlalu dibesar-besarkan. Padahal kan bisa nih, ngobrol empat mata sambil ngopi-ngopi lucu gitu di kafe. Jadi bisa saling mengkritisi tanpa harus seluruh dunia tau dan akhirnya heboh. #justsaying

Unfollow / Unfriend / Block / Musuhan
Kalau yang ini udah parah banget. Emang deh antusiasme masyarakat terhadap politik tahun ini meningkat drastis, tapi efeknya juga drastis. Banyak dari kita yang terang-terangan mendukung kandidat capres di sosmed dengan ganti foto profil atau ngetwit apapun yang berhubungan dengan capres yang kita dukung. Trus salah satu temen kita ada yang beda pilihan, dan dia melakukan hal yang sama dengan kita. Sadar nggak sadar, kita ngajakin doi twitwar dengan saling bales ngetwit, bahkan yang lebih parah, saling sindir atau ngejek. Akibatnya, kita jadi musuhan sama temen kita. Pada unfollow, unfriend, bahkan ada juga yang sampe nge-block. Duh gaes, fenomena politik ini kan 5 tahun sekali. Masa iya sih kamu mau ngorbanin pertemananmu dengan cara kayak gini? Iya, emang bagus sih bisa ikut andil dalam politik Indonesia, but don’t take that too seriously. Perbedaan pendapat itu kan hal yang wajar. Toh buktinya, aku, papa-mamaku, sama sahabat-sahabatku beda pilihan capres tapi kita tetep bisa asik-asik aja tuh waktu ngomongin elektabilitas masing-masing kandidat. Nggak pake otot sama emosi.

Itu tadi efek negatif antusiasme masyarakat dalam pemilu kali ini. Kalau aku sih lebih milih netral aja, walaupun aku SUDAH PASTI nyoblos salah satu capres. Nggak ganti avatar dan nggak ngetwit masalah pemilihan presiden bukan berarti nggak peduli sama jalannya pilpres kali ini kan? *kedip manjah*

Tapi alhamdulillah banget, banyak anak-anak muda kayak aku gini yang nggak ngebiarin hak suaranya nganggur gitu aja. Banyak juga dari mereka yang sampe browsing tentang kedua pasangan capres buat lebih ngeyakinin diri mana yang sesuai dengan visi misi mereka. Kalau aku bilang, pilpres tahun ini adalah yang paling seru, karena banyak dari mereka yang dulunya golput memutuskan buat make hak pilihnya di pilpres kali ini.

Eniwei, siapapun pilihan kamu, menang atau kalah, kita harus tetep menghormati presiden baru kita nanti ya! Jangan sampe cuman karena presiden terpilih bukan orang yang kita dukung, kita jadi males peduli sama keberlangsungan bangsa dan negara kita. Atau yang lebih parah, kita ngamuk sama orang-orang yang nggak sependapat sama kita dan di pemilu berikutnya memutuskan buat golput. Jangan. Kita semua yang nyoblos kan udah pada punya KTP, udah gede dong ya. Berarti, kita juga harus bisa menyikapi segala peristiwa poleksosbud di Indonesia dengan sikap yang oke. Kita tunjukkin kalau anak muda Indonesia ini keren-keren dan pinter-pinter! :D

Duh, sebenernya agak was-was nih nulis ginian di blog. Tapi ini kan pendapat, cuman pendapat doaaaang. Sekaligus mau pamer sih kalau aku tadi udah nyoblos :p Jadi, jangan caci maki daku ya jika ada tulisan yang tidak berkenan. Minal aidzin wal faidzin! :*

8 comments:

  1. Walaupun banyak efek negatifnya, semoga saja pas di umumin rekap hitungan aslinya, kedua kubu pendukung bisa menerima dengan sportif ya, tanpa ada ... ya gitulah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya aamiin banget! Semoga semua berjalan lancar di negeri ini :))

      Delete
  2. walau demokrasi itu baik, tapi mungkin ada kekurangannya juga ya. Terutama di Indonesia yg wilayah geografisnya luaa..s banget, agak susah memastikan perhitungan semua surat suara itu betul2 akurat, bahkan dengan sistem terkomputerisasi sekali pun. Yah, siapapun yg menang nanti ya itulah pilihan rakyat Indonesia. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ho'oh. Belum lagi sekarang lembaga survey juga kurang meyakinkan keasliannya. :/
      Doain aja lah presiden baru nanti sesuai sama janji-janjinya terdahulu :))

      Delete
  3. oiya, aku ada hadiah kecil sebagai tanda perkenalan nih, tolong diterima yaa :) ~> http://bit.ly/TUSjvB

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sudah diterima hadiahnya. Makasih ya mbaaak! :D

      Delete
  4. maav mb, mb saya culik atas tulisan mb

    *bawa ke penghulu*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Penghulunya aja yang dibawa ke mariiiii xD

      Delete

Thanks for stopping by. You seem nice. You are welcome to leave any comments here.