Saturday, March 26, 2016

Baca? Buat Apa Sih?

ASSALAMU'ALAIKUM ANNYEONG HASEYO ARIGATOU GOZAIMBAK~~

Long wiken pada ke mana nih, saudagar-saudagar sekalian? Ngajakin keluarga liburan? Jalan-jalan sama gebetan? Kencan diem-diem sama selingkuhan? Atau cuman jadi anak rumahan?
Kalian-kalian yang pada cengo di rumah karena nggak ada yang mau bisa diajak ngabisin long wiken, mending baca-bacain blog alias blogwalking aja deh. Siapa tau setelah ninggalin komen di sana sini, ada jodoh yang nyangkut. Trus next long wiken udah ada yang bisa diajak jalan-jalan deh. Uhuy~

Ngomong-ngomong soal baca, aku sering banget denger statement kalau orang yang suka baca identik dengan image kutu buku, cupu, nggak suka bersosialisasi, atau dilabeli introvert. Padahal nih ya, banyak juga kok, orang-orang gaul nan extrovert yang hobi baca. Ironisnya, sampai hari ini, masih banyak yang berpendapat kalau baca itu buang-buang waktu alias dianggep lagi nggak ada kerjaan. Banyak juga yang males baca karena nganggep baca itu ngebosenin. Baru juga ngebaca satu paragraf udah bikin ngantuk, gimana mau baca satu buku. TAPI EH TAPI, jangan salah. Banyak manfaat membaca yang belom kalian tau loh gaes. Apaan aja dah?


1. Sarana Menyibukkan Diri
"Ditinggal lagi ditinggal lagi. Aku rapopo mz." "Ga ada yang namanya terlalu sibuk, itu cuman masalah prioritas aja :)" "Kak, gimana sih cara ngadepin pacar yang super sibuk? Masa chat aku ga dibales dari 2 jam yang lalu :(" "Kasih tips dong kak biar nggak bete karena pacar terlalu sibuk sampe kita dianggurin"
Yang beginian nih, sering banget aku temuin di Twitter atau Ask.fm. Banyak yang suka ngeluh dicuekin karena pacar terlalu sibuk. Ada juga yang sampai mikir gimana caranya buat nyuekin pacar balik, biar dia tau rasa. NAAAH, baca bisa jadi solusinya. "Tapi kan aku ga suka baca huft"
Ini nih.
Kita tuh lebih rela nyibukin diri dengan kepoin sosmed pacar/ mantan/ mantannya pacar sampai mata kita kena radiasi sinar biru dari gadget dibanding baca buku. Kalau kalian nggak suka baca buku yang berat-berat, coba deh baca majalah atau komik. Dengan menyibukkan diri membaca, kita ga bakalan bete karena pacar terlalu sibuk. Kita juga ga bakalan ngitungin udah berapa jam si pacar nyuekin kita. Bisa-bisa, saking asyiknya baca, justru kita yang malah nyuekin pacar. Sweet revenge, no?

2. Stok Topik PDKT
Hari gini udah nggak jaman nge-chat gebetan cuman nanya, “Lagi apa?” “Udah makan belom?” Duh. So last year. Pertanyaan-pertanyaan kayak gitu cuman bakal dibales dengan “Ya” atau “Nggak” aja.
Garing banget.
Coba isi chat kamu kayak gini, “Eh, kamu tau nggak, novel Sabtu Bersama Bapak mau dibikin film loh!” Kalau si gebetan nggak baca bukunya dan nggak tau itu tentang apa, kamu bisa dengan sombong nyeritain garis besar ceritanya. Dengan begini, doi bakal tertarik buat ngajakin kamu ngobrolin banyak hal, nggak cuman tanya pertanyaan basic kayak yang udah kesebut tadi. Tapi, kalau ternyata gebetan sama-sama baca bukunya, wah, ini sih malah gampang banget kalau mau lanjut PDKT. Obrolan kalian bakal lebih seru dan peluang buat menangin hati doi juga lebih besar karena kalian punya ketertarikan yang sama.

3. Sarana Ketemu Penulis
Baca buku (dan beli bukunya secara fisik) bisa ningkatin kesempatan kamu buat ketemu sama penulisnya langsung. Biasanya, penerbit bekerjasama dengan toko buku setempat buat datengin penulis yang bukunya lagi best seller. Selain bisa minta tanda tangan, kamu juga bisa numpang eksis dengan ngajak si penulis foto bareng atau selfie. Setelah ketemu penulisnya, kita bisa nyombong ke temen-temen sambil bilang, "Eh, kemaren aku ketemu Benakribo loooh~ Trus trus kita ngobrol-ngobrol gitu hihihi~" (padahal mau foto bareng aja gemeteran, ngobrol juga kaga)
Tapi, kalau si penulis nggak dateng ke kota aku gimana, kak?
Tenang aja. Kalian masih bisa kok, di-notice penulis yang bukunya udah kalian beli. Foto aja tuh bukunya. Jangan lupa, upload di Twitter atau Instagram, terus mention penulisnya ya biar diritwit sama di-love.

4. Punya Wawasan Luas
Di kelas lagi heboh banget ngomongin buku terbarunya Dee, Inteligensi Embun Pagi. Kamu yang emang udah baca semua seri Supernova dan ngikutin pre-order IEP, bisa dengan bangga nyeritain hal-hal yang mereka nggak tau. Atau ketika temen lagi penasaran sama satu buku dan kamu udah baca bukunya, kamu bisa ngerekomendasiin dia atau ngasih review bukunya. Sering ngasih review buku-buku (apalagi yang lagi hits), bisa dianggep punya wawasan luas loh. Biasanya nih, orang yang berwawasan luas lebih gampang juga bergaul sama orang lain karena punya banyak bahan buat basa-basi dan nyambung diajak ngobrol apa aja. Kalau gebetan tau kamu berwawasan luas dan nyambung diajak ngobrolin hal-hal penting nggak penting, bisa-bisa doi lebih tertarik sama kamu. Pengetahuan dapet, perhatian gebetan juga dapet~

5. Membunuh Waktu
Lagi nunggu pesawat yang delay berjam-jam? Atau lagi nunggu temen yang janjian dari dua tahun jam yang lalu tapi nggak nongol-nongol? Nunggu emang ngebetein banget sih ya. Dari pada bete, coba mampir ke toko buku terdekat terus baca-baca di sana. Tenang aja, ke toko buku bukan berarti kalian diharuskan buat beli buku kok. Kelilingin aja rak-raknya, cari buku "tester" yang sampul plastiknya udah kebuka, terus baca deh. Selain gratisan dan bisa bikin lupa waktu, kita juga bisa dapetin pengetahuan baru. Jadi, pas temen kamu akhirnya muncul, kamu bisa mengungkapkan kekesalan dengan elegan dan bilang, “Aku bahkan udah ngabisin tiga buku sambil nungguin kamu!” (padahal cuman baca tiga halaman aja).

6. Membiasakan Otak Bekerja
Baca buku fiksi bisa melatih ketajaman kita dalam berimajinasi loh. Berimajinasi sama aja kayak ngelatih otak kita biar nggak nganggur. Bedain sama nonton film. Kalau baca, kita dapet kemewahan buat milih sendiri seperti apa wujud tokoh utama dari buku yang lagi kita baca. Mau si tokoh utamanya ganteng kayak Channing Tatum kek, atau cantik luar biasa kayak Dakota Fanning kek, atau malah kita yang jadi tokoh utamanya kek, suka-suka kita. Ini juga yang jadi alasan kenapa banyak para pembaca buku fiksi yang kecewa sama versi film dari buku yang mereka baca. Tokoh-tokoh di sana kadang nggak sesuai dengan imajinasi mereka ketika baca bukunya. Belom lagi kalau ada bagian penting yang nggak di-film-in padahal di bukunya ada. Kalau udah gini nih, biasanya langsung muncul update-an di Path: Watching The Hunger Games at 21 Cineplex with Kesendirian: Ah bagusan bukunya :(

7. Membuka Pikiran dan Sudut Pandang
Di timeline Line atau Ask.fm, banyak pendapat yang ditulis dari official account (yang padahal nggak official) atau dari user yang jumlah likes-nya udah ratusan ribu. Pendapat-pendapat ini nggak jarang kontroversial banget. Yang setuju biasanya ngasih like atau nge-share ulang. Yang nggak setuju, ujung-ujungnya malah perang komen atau ngirimin hate speech ke akun tersebut. Nah, kalau kamu masuk di golongan yang suka ngeladenin perang komen atau masih stuck sama satu pendapat yang itu-itu aja terhadap banyaknya isu yang berkembang, mungkin kamu perlu baca lebih banyak lagi. Nggak hanya baca buku, baca-bacain artikel di internet atau blog pun bisa nambah pengetahuan loh. Semakin banyak kita baca, semakin banyak pula pemikiran orang lain yang kita serap. Dengan begini, kita bisa ngeliat satu hal dari beberapa sudut pandang. Nggak setuju? Bikin pendapat yang berbeda disertai alasannya kenapa, nggak cuman marah-marah di akun orang yang justru bikin kita keliatan apa banget. Yang awalnya doyan tubir, sekarang ngeliat yang pada tubir paling cuman cengar-cengir doang sambil ngebatin, "Wah aku dulu begitu tuh. Setelah banyak baca sumber informasi, aku jadi nggak ikut-ikutan tubir. Terima kasih, sumber informasi!"

Itu tadi manfaat membaca versi on the spot Nindunia. Kalau kamu nggak doyan bawa buku atau lebih menjunjung kepraktisan atas nama hemat kertas, kamu bisa baca e-book atau sekadar baca-bacain artikel menarik di situs online. Coba deh, biasain baca satu artikel atau satu halaman per satu hari. Niscaya, manfaat-manfaat yang udah kesebut tadi bakalan kamu rasain sendiri, seperti kata Dr. Seuss, “The more that you read, the more things you will know.”

Ada manfaat lain dari membaca? Boleh loooh di-share di komen~

20 comments:

  1. Yap! bener banget, nggak harus kutu buku kok untuk menjadi gemar membaca. Orang gaul di luar sana juga banyak yang hobinya membaca, termasuk aku juga sih hehe.

    Manfaat membaca emang banyak sekali seperti yang kamu sebutin diatas. aku cuman bisa nambahin, membaca itu juga bisa menambah bendahara kata kita. Penting banget tuh buat blogger macam kita ini untuk menambah bendahara kata lebih banyak lagi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, iya. Membaca bisa menambah perbendaharaan kata. Setuju deh sama kamu!

      Delete
  2. Terkadang gue suka nyengir sendiri ngeliat orang beranggapan kalau baca buku itu ngebosenin. Trus ada lagi, kalau ada chat panjang dibilang cerpen. Padahal chat tersebut berisi informasi penting yang berkaitan dengan topik yang sedang dibahas.
    Membaca adalah wujud investasi masa depan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. WAH IYA BENER! Aku juga sering banget dibilang lagi nulis novel karena bales chat panjang amet huhu :"

      Delete
  3. satu lagi bikin ketagihan, dan bisa lupa waktu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lupa waktu banget saking terlenanya dengan bacaan seru :3

      Delete
  4. Memanh istilah buku jendela dunia memang bener. Kita bisa jadi punya wawasan luas.
    dan bedanya membaca visual dengan buku fisik, itu membuat motorik kita bekerja saat ngerasain perpindahan halaman lembar demi lembarnya. Jadi jangan sampai budaya buku fisik semakin tenggelam di era digital.
    Tentunya pilihlah buku yang baik untuk perkembangan mental dan otak.
    Terima kasih nin sharingnya. :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heeh, dengan wawasan luas, orang mau ngajak kita ngobrol apa aja pun ayok deh~

      Sama-sama ya :))

      Delete
  5. Ya aneh sih kadang rang suka baca buku diasosiasiin orang cupu padahal mah bisa bikin nambah banya wawasan dan sudut pandang yg lebih baik seperti poin poin diatas. Malah harusnya sebaliknya hehe cupu teriak cupu hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. WOH BENER NIH SETUJU SAYA! Justru yang doyan baca buku mah nggak cupu ya. Ini yang kurang suka baca coba dilihat komen dari mas Restu he he :))

      Delete
  6. No. 2.
    "Kamu tau E.S Ito nggak? Aku lagi nyari bukunya dia nih, Negara Kelima. Kamu tau nggak?"
    "Pernah baca Ayah karya Irfan Hamka? Ituloh anaknya Buya Hamka. Keren banget deh pokoknya"
    "Musti baca bukunya Benedict Anderson yang Imagined Communities deh kamu. Seriusan!"
    Sering banget ngebahas ini buat stok PDKT. Dan senengnya yang diajak pedekate juga ngerti dan doyan juga. Stok bacanya bahkan lebih banyak.

    "Always read something that will make you look good if you die in the middle of it" - P.J. O'Rourke

    Gue juga pernah nulis tentang baca membaca ih. Kok sama ya? Kalo mau bisa baca juga nih:
    Yaudah Baca Buku Dulu
    Jangan Pernah Males Baca Buku Kalo Pengen Kreatif

    ReplyDelete
    Replies
    1. Syukurlah kalau gebetan juga suka baca. Malah makin asik dong ya pdkt-nya :3

      Delete
  7. Setuju banget sama keenam poinnya. Membaca juga bisa bikin kita ngerasain time travelling sih. Seru banget hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yep, baca itu satu-satunya cara termurah untuk menjelajahi waktu dan dunia :))

      Delete
  8. bener bangeeet, justru ketika aku kehilangan waktu buat baca aku ngeras aketinggalan banyak kisah baru yang seharusnya membuat imajinasiku berkembang. terlalu banyak nongkrongin socmed malah bikin otak butek dan ga berkembang. nice post !

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terlalu banyak nongkrongin medsos bikin galau, apalagi kalau kepo akunnya mantan xD

      Terima kasih ya, Mahdiyyah!

      Delete
  9. Haloo :) salam kenal ya, nggak sengaja blogwalking ke sini nih hehehe. Postingan terakhirnya maret ya, ayoo ngeblog lagi dong! :D

    ReplyDelete
  10. Haloo :) salam kenal ya, nggak sengaja blogwalking ke sini nih hehehe. Postingan terakhirnya maret ya, ayoo ngeblog lagi dong! :D

    ReplyDelete
  11. Hehe, sebenernya saya adalah blogger yang ga seberapa suka membaca, malah suka menulis. Jadi, jangan heran tulisanku banyak yang agak ga nyambung. Hahahaha.

    Memang bener sih, membaca bisa membunuh waktu, bisa ketemu penulisnya langsung, dsb. Kalau aku baca buku biasanya buat ngisi waktu luang sih. Dari pada ngelamun, nanti "kesambet". Hahaha

    ReplyDelete
  12. Duuuuh setujuuuu bangettt sama inii!!
    aku juga setuju dan heran kenapa orang suka baca novel identik dengan introvet dan buang-buang waktu? well, emang sih kalo baca novel nggak sehebat baca buku non fiksi yang isinya ilmu semua. Tapi sama jugaaa menurutku kita dapet manfaat juga kali suka baca novel hahahha imajinasinya kita kan jadi lebih keren yak daripada sekedar nonton film. Kalo nonton film nggak usah berimajinasi orang udah disuguhin sama imajinasinya si sutradara jadi kita nggak bisa kemana-mana, tapi kalo baca novel kita dibawa buat merajut sendiri gambar-gambarnya dan aku berharap lebih banyak orang yang berfikiran sama kayak kita soal membaca novel :DDD


    anyway, salam kenal ya ^^

    ReplyDelete

Thanks for stopping by. You seem nice. You are welcome to leave any comments here.