Monday, February 4, 2013

In Memoriam, Mak Bongky.

source: kaskus
Arek-arek Jawa Timur, khususnya arek Suroboyo, pasti udah ngga asing dengan foto di atas. Yap. Siapa lagi kalau bukan Mak Bongky. Postingan ini, didedikasikan untuk tante Nungky, as known as Mak Bongky, yang kemarin malam telah berpulang ke haribaanNya.

Innalillahi wa inna ilaihi rooji'un.
Mak Bongky, yang bernama asli Sri Hoenoen Ontowati, kemarin malam, Minggu (3/2) pukul 23:45 WIB, menghembuskan napas terakhirnya di RSAL Dr. Ramelan Surabaya. Kenapa aku mau repot-repot dan susah-susah bikin postingan khusus untuk Mak Bongky?

Well, Mak Bongky atau tante Nungky Nena ini temen SMA sekaligus sahabat dekatnya mamaku. Pertemanan mama dan mak Bongky udah terjalin semenjak mereka berdua sekolah di SMA yang sama, SMA Trimurti Surabaya.
Pertama denger kabar meninggalnya mak Bongky itu tadi pagi sekitar jam 2-an. Waktu itu aku lagi nonton film Mirrors di RCTI, tiba-tiba hpnya mama bunyi. Ada telepon masuk. Mama yang udah tidur di sebelahku langsung bangun dan nerima telepon itu. Beberapa detik kemudian mama ngucap "Innalillahi" dengan nada yang terdengar shock. Mendengar mama ngomong gitu, aku tau pasti ada sesuatu yang gak beres. Dan entah kenapa pikiranku langsung tertuju sama mak Bongky. Mama nutup teleponnya, kemudian duduk terdiam. Shock. Kaget. Trus aku tanya, "Siapa yang meninggal ma?" dengan harapan ngga akan dijawab dengan "Mak Bongky". Tapi dugaan aku ternyata bener. Mak Bongky meninggal dunia setelah melawan penyakit serius yang menyerang bagian otaknya.

Aku kaget dan juga ngga percaya. Speechless. Trus aku tanya lagi ke mama, "Ma beneran mak Bongky meninggal? Tante Nungky kan ma? Salah info kali ma.." tapi mama cuman jawab, "Iya.. Ya Allah.." dengan suara lirih dan masih tertegun ngga percaya. Untuk beberapa saat, mama ngga bisa ngomong apa-apa. Cuman diem, trus hpnya bunyi lagi pertanda ada BBM. Dicek, kemudian diem lagi. Aku bisa ngerasain apa yang mama rasain saat itu, karena aku pun pernah mengalami rasanya ditinggal seorang sahabat yang baik, lucu, menyenangkan kaya mak Bongky.
Mama lalu cerita, hari Kamis kemarin, mak Bongky masih sempat telfon-telfonan sama mama. Mak Bongky bilang, "Mblek, mreneo yo mblek. Aku insyaallah nek waras tak dolen-dolen nang Pasuruan." (translate: "Mblek, ke sini ya Mblek. Aku insyaallah kalau udah sembuh mau main-main ke Pasuruan.") FYI, Mblek itu nama panggilan mama diantara temen-temennnya, dipanggilnya Jimblek. Waktu telfon-telfonan itu mama bilang bakal jengukin mak Bongky waktu mama ke Surabaya nanti. Namun ternyata takdir berkehendak lain.
Masih antara percaya ngga percaya, mama kemudian bangunin papa dan ngasih tau. Papa pun juga sama kagetnya kaya aku dan mama.

Jam setengah empat pagi dan kita bertiga ngga bisa tidur lagi. Mama mutusin buat sholat malam, entah sholat tahajud atau sholat hajat yang jelas tadi mama sholatnya lama dan berkali-kali. Kemudian aku denger mama menghela napas berat di sela-sela doanya, kemudian nangis sambil nutupin muka. Saat itu, aku merasa kejadian 3 tahun lalu, 11 Desember 2009, keulang. Aku masih inget perasaan itu waktu kehilangan Galih. Mungkin rasa sedihnya mama kurang lebih sama kaya sedihku waktu itu.

Selama ini, aku sudah cukup dekat dengan mak Bongky. Tiap mama kumpul sama temen SMAnya, selalu ada mak Bongky yang bikin suasana jadi lebih seger dengan guyonan dan celetukan renyahnya. Kata-kata yang khas banget dari mak Bongky yang akan selalu aku inget adalah "Njemunuk njaya." Kalian yang udah sering nonton acaranya mak Bongky pasti sudah hafal sama karakteristik mak Bongky kalau lagi bawain show. Di kehidupan nyata, sepanjang yang aku tau, mak Bongky ngga jauh berbeda dengan ketika waktu beliau lagi bawain show-nya di JTV. Ceria, selalu bikin orang sekitarnya ketawa, kalau ngomong selalu ditambahi 'm' sama 'n' didepan setiap katanya, intinya mak Bongky orang yang lucu dan menyenangkan. Ngga heran kalau banyak yang merasa kehilangan.

Aku ngga pernah nyangka kalau mak Bongky ternyata lagi berjuang melawan penyakitnya yang bisa dibilang cukup serius. Dari beberapa acara yang aku lewati sama mak Bongky, acara reunian temen SMAnya mama, family gathering ex-Trimurti '84, sampai waktu beliau jenguk aku pas aku kecelakaan beberapa bulan lalu, aku ngga pernah lihat ada guratan sakit di wajah beliau. Mangkanya, waktu beberapa bulan lalu mama bilang mau jenguk mak Bongky yang lagi sakit, aku kaget. Mak Bongky sakit apa? Yang aku tahu beliau selalu ketawa ketiwi dan terlihat ceria di segala situasi. Beliau yang selalu bikin sebuah acara jadi meriah berkat guyonannya. Itulah, mereka yang selalu terlihat ceria dan senyum kapanpun dimanapun, belum tentu mereka yang hidupnya selalu bahagia dan tanpa beban. Contohnya, mak Bongky. Dibalik perjuangannya melawan penyakit yang serius ini, masih ada hal lain yang membebani pikirannya yang sebenernya ngga bisa dibilang enteng. Tapi ya ngga aku beber di sini lah ya. Privasi.

Ngga pernah menyangka tante akan pergi secepat ini. Tapi inilah yang terbaik buat tante. Allah sayang banget sama tante, ngga mau membiarkan tante berlama-lama merasakan sakit itu, te. Good bye, tante Nungky. Good bye, Mak Bongky. You're free from your pain now. I know you're happy up there. I, my mom, your family, your friends, and your fans love you. You were a good friend for us, a good mom for your daughter and son, and we will never ever forget you and your smile. Here some photos and memories you had with my mom. Rest in peace, Mak..

Mama dan Mak Bongky di sebuah hotel waktu umroh bareng ex-Trimurti '84
Mak Bongky (berkacamata hitam) dan temen-temen SMAnya waktu umroh bareng
Mak Bongky (3 dari kiri) dan temen-temen SMAnya waktu kumpul bareng
Mak Bongky (tengah) foto bareng temen SMAnya
Mak Bongky dan mama waktu kumpul bareng ex-Trimurti '84
Mak Bongky (2 dari kanan) bersama temen-temen SMAnya

Mak Bongky dan mama waktu kumpul di Sutos
Mak Bongky dan temen-temen SMAnya waktu kumpul di Sutos
Mak Bongky waktu kumpul bareng temen-temen SMAnya di Sutos
Mak Bongky, tante Devi, dan anaknya tante Devi waktu jengukin aku pas kecelakaan
Mama dan temen-temen SMAnya waktu jenguk Mak Bongky

No comments:

Post a Comment

Thanks for stopping by. You seem nice. You are welcome to leave any comments here.