Friday, August 8, 2014

Road to Asian Fashion Week: The Press Conference

Bentar bentar, kayaknya aku belum ngucapin ini deh ya...........oke, aku ucapin.

Rizky Nindy Lestari mengucapkan...
MINAL AIDIN WAL FAIDZIN, TAQABALLAHU MINNA WA MINKUM. Selamat Hari Raya Idul Fitri 1435H, maafin salahnya akuh yaaawhh *sebar cium* *sebar angpo* *eh ga jadi deh, buat aku sendiri aja angponya*

Maafkan ucapan yang telat tadi, yah. Iyah.
Well, jadi begini. Masih inget kan ya kalau aku magang di SHE Radio sampe awal September nanti? Naaah, selama 1 bulan lebih ini, aku dapet baaanyak banget pengalaman di sini. Tapi ada satu yang paling berkesan hingga hari ini. Yaaah, bisa nebak lah dari judul tulisan akyuh *kedip kedip lucuk*

IYA GAES, IYA! AKU MENGHADIRI PRESSCON SALAH SATU EVENT BERGENGSI! KYAAAA~~ *berlarian* *ke pelukan Rio Dewanto* *kemudian dijambak Atiqah Hasiholan* *yasudahlah*

Kok bisa sih?
Jangan jangan ilegal, ya? Nyusup, ya?
Jadi gini ceritanya...


Beberapa hari yang lalu, salah seorang crew-nya SHE Radio kan ditugasin buat hadir ke presscon, nah ternyata tanpa dinyana-nyana, mbak supervisor-nya SHE Radio bilang,
"Nin, kamu besok ikut ke presscon-nya AFW, ya!"
Aku terkejut.
Tak mengira.
Aku ingin teriak. Lalu lari ke hutan. Pecahkan saja gelasnya biar ramai.
Itu kan salah satu acara yang pengen banget kudatangi.
Daaan tentu aja aku bilang, "Waaah mauuuu! Perlu bawa kamera nggak, mbak?" *pertanyaan bodoh macam apa itu*

Lalu, tibalah hari H.
Sebelum berangkat, aku di-briefing dulu sama mbak Windy, salah satu crew SHE Radio yang biasa menghadiri presscon. Mbak Windy bilang, aku harus interview bu Risma dengan pertanyaan ini, ini, dan itu. Trus aku bengong kan. Kira-kira gini percakapanku sama mbak Windy pagi tadi.

Mbak Windy: Nin, nanti kamu bawa Tascam (fyi: tascam ini alat buat ngerekam suara tapi hasilnya jernih gitu ga kayak direkam), ya. Kamu interview bu Risma, tanyain bla bla bla. Sama greeting kemerdekaan. Trus jangan lupa juga kepala Dinas Pariwisata-nya. Pertanyaannya bla bla bla...
Aku: Mbak..... mbak..... *mangap mangap*
Mbak Windy: Kenapa, Nin? *menatap dengan wajah nanar kebingungan*
Aku: Bu Risma, mbak? Bu Risma yang bu Risma itu?
Mbak Windy: Iyaaa, itu yang penting, Niiiin.
Aku: Aku harus berbicara apa nanti mbak aaaaak aku gerogihhhh~ *gulung gulung di studio*
Mbak Windy: Hahahaha belum ketemu udah grogi, sekalian belajar liputan kamunyaaa...
Aku: *wajah bengong tak percaya kenyataan* *terpaku bagaikan manekin di mal-mal*

Nah, udah kan ya aku di-briefing mbak Windy begini dan begitu. Saatnya cus ke Balai Kota Surabaya bersama mbak Vio yang ditugaskan untuk reportase.
Ruangan awalnya kan di ruang sidang Sekda Pemkot, ternyata udah berpindah ke ruang sidang Walikota. Akhirnya aku tau gimana suasana sidang di kantor Walikota. :")
Jadwal presscon-nya sih jam 1 siang, aku sampe sana jam 1 lewat 15 menit. Kirain aku terlambat, taunya sampe di ruang sidang malah sepi. Hanya tampak deretan kursi, layar LCD, dan makanan-makanan yang tersedia di setiap kursi. Setelah ngisi daftar hadir, aku sama mbak Vio diarahkan buat langsung ambil tempat duduk. Nggak mau rugi, kita duduk depan, doooong~

Kira-kira jam 2an, presscon-nya baru mulai. Sebelum presscon, beberapa orang penting yang ngisi tempat duduk terdepan haha-hihi dulu sama mbak Vio. Aku syok, kan. Kok bisa-bisanya mbak Vio kenal sama orang-orang penting dan aku nggak kenal......... #SiapalahAkuIni #AkuBukanSiapaSiapa #AkuMauJadiSiapaSiapa
Usut punya usut, orang yang tadi sempet ngibril sama mbak Vio itu pernah dateng ke SHE Radio jauuuh sebelum ini. Jadi, Suara Surabaya Media ini kayak apa ya.......media partner gitu mungkin istilahnya. Pokoknya ntar pas hari H acara, Suara Surabaya Media (termasuk SHE Radio) dapet privilege invitation gitu lah kata mbak Windy.

Oke, langsung aja nyeritain pas presscon mulai.
Bapak yang tadi nyamperin ke meja mbak Vio dan (otomatis) aku, adalah Mr. Arwin Sharma. Beliau ini Asia CEO dari World Fashion Organization. Nah, di meja pembicara itu ada Mr. Arwin, ibu kadispar, sama ibu Ina, perwakilan dari House of Sampoerna yang jadi tempat audisi modelnya. Selama presscon, Mr. Arwin dan ibu Ina ngejelasin tentang AFW dan ngejawabin pertanyaan-pertanyaan wartawan.

Ringkasannya sih, AFW ini diadain di Hotel Java Paragon Surabaya, 15-18 Agustus 2014 besok. Lokasi awalnya di mal Ciputra World, tapi karena ada sesuatu hal, tempatnya pindah deh. Nah, negara-negara yang ikut berpartisipasi ada banyak banget, lihat daftarnya di sini aja. Sebenernya Kamerun juga ikutan, tapi karena lagi ada wabah virus Ebola, doi nggak ngikut dulu deh. Ini udah tahun ke-4 AFW loh. Tahun pertama diadain di Guangzhou, Cina, tahun kedua di......di mana ya aku lupa :/ tahun ketiga di Jepang, dan tahun keempat ini di Surrrabayeah, Indonesia! Woohoo!

Kenapa AFW milih Surabaya, bukannya Jakarta atau Bali? Karena eh karena, para panitia AFW ini bisa ngelihat potensi Surabaya sebagai the next fashionable city. Dengan dibantu walikota tercinta ibu Risma yang pastinya ngejelasin banyaaak banget keunikan Surabaya, maka jadilah, AFW 2014 berlokasi di Surabaya. Selain itu, tujuan AFW ini juga sekalian mau memajukan pariwisata Surabaya. Intinya, win win solution lah. Sama-sama menguntungkan kedua belah pihak.

Bentar, daripada aku ngoceh teruuuuus mending liat foto-fotonya dulu deh.

Ki-ka: Mr. Arwin Sharma, ibu kepala Dinas Pariwisata, ibu Ina dari House of Sampoerna.

Internasional fashion desainer: Kiri-Mexico, Kanan-Bolivia.

Suasana pas tanya jawab. Jadi begini toh, ruang sidangnya bu Risma.......

Orang-orang penting sedang berpose. Coba cari aku yang manah :")

Itu tadi sebagian foto selama dan setelah presscon.
Ohiya lupa belum cerita. Pas presscon tadi, ada dua fashion desainer internezyenel yang ikutan. Iya, bule-bule cantik ituh. Nah, selepas presscon kan aku ambil foto-foto suasana, trus aku minta Mr. Arwin buat foto sendirian buat keperluan web-nya SHE, eh lha kok aku diajak ngoberol sama beliau. Tau tau aja Mr. Arwin ngeluarin kartu namanya dan bilang, "You have to send me this picture ya! (maksudnya fotonya Mr. Arwin yang kufotoin barusan) Here, you can email me on (nunjukin email di kartu nama)." Trus aku yang oke oke aja gitu. Eh, lha kok pas lihat hasilnya, ternyata ada backlight :| yaudin, aku minta bapaknya buat foto ulang, kan. Dan beliau-nya nurut nurut aja heuheu :B

Setelah itu aku kan nggak tau harus ngapain lagi secara aku ditugaskan sebagai fotografer dan presscon-nya udah kelar. Aku lihat mbak Vio juga lagi sibuk reportase. Trus aku tengok (((TENGOK))) mbak bule desainer sama satu lagi bapak dari Java Paragon lagi nganggur. Yasutralah, aku seret aja mereka buat foto bertiga. Nah pas mau foto ini ada kejadian lucu. Kan ibu Ina lagi diwawancarai beberapa media gitu pake video, di belakangnya bu Ina dipasang X-banner AFW biar pemirsa-nya tau kalau ini acara presscon-nya AFW. Lhaaaaaa kok sama si bapak Java Paragon, X-banner-nya diambil begitu saja tanpa rasa bersalah :/ Aku nggak bisa bayangin hasil video-nya media-media itu nanti kayak gimana..........

Sesudah bule-bule bertiga ini kufoto, aku basa basi ga guna gitu kan ke mbak fashion desainer bule heuheu :B maksudnya sekalian mengasah kemampuan berbahas Inggeris gituh *emot sok keren*
Awalnya aku nanyain tas-nya yang model-nya kayak tasku, eh tiba-tiba ada salah satu wartawan yang minta foto bareng sama Daniella, mbak bule dari Bolivia. Si wartawan bilang, "Kamu harus nyobain roti lapis!" Trus mbak Daniella-nya noleh ke aku dengan wajah bertanya-tanya. Aku jelasin aja kalau roti lapis itu makanan khas Surabaya, trus aku rekomendasiin Lapis Legit juga, eeeh si mbak-nya malah bilang, "Wait! *ngeluarin aipon* Roti what?" TERNYATA DICATET LOH GAES SAMA DOIIIII :O *emot ternganga*
Aku bilang lagi, "Roti lapis." Trus dia tulis kan, sekaligus sama Lapis Legitnya. Kayaknya doi nggak ngeh ya waktu aku bilang legit, dia yang kayak nunggu aku ngeja gitu pas mau nulis, trus ku-eja-in deh :)) Sempet juga tanya ke mbak bule dua itu, udah pernah ke Tugu Pahlawan belom? Ternyata mereka belum pernah dan kesusahan juga ngeja Tugu Pahlawan. Yang ada malah jadi Tulu Pahlawan :D Oalah mbaaak mbak, lidah kita memang berbeza.......... :")

Setelah basa basi itu, mbak-nya ngambil tas. Kirain aku doi mau balik, yaudin aku tanyain kan, "Do you have to go?" eh malah sama dia dijawab, "No, come on tell me more about Surabaya!" dan akuh diajakin keluar ruangan. Ternyata eh ternyataaa doi mau ngerokok dulu gaes mangkain ngajak keluar ruangan :/ udahlah aku ini nggak kuat asep rokok yekan, tapi ya begimana lagi, kesempatan loh diajak ngobrol desainer internezyenel :p

Di luar, kita bertiga saling tukeran info gitu lah. Mereka nanyain kalau di Indonesia tuh gimana sih ngerayain hari kemerdekaannya, apa aja yang dilakuin, makanan khas, gitu gitu lah. Dan kalian tau, si mbak Daniella ini tau loh lomba makan kerupuk sama balap karung! Aku syok meeeen, pas mau ngejelasin balap karung, kan aku bingung tuh gimana jelasinnya. Eh lha kok mbak Daniella meragain balap karung sambil lompat-lompat gitu. Indonesia dan budayanya udah terkenal loh ternyata :")
Biar nggak egois, aku tanya balik kan gimana dengan negara mereka waktu ngerayain kemerdekaan. Gantian giliran mbak dari Meksiico yang-aku-nggak-tau-namanya cerita. Di Meksiko sana, orang-orang bakalan ngumpul di satu tempat, mungkin semacam Balai Kota gitu kaliyak. Di sana, presiden dan pemimpin tiap kota (walikota) ngasih pidato gitu, trus ada bazaar makanan tradisional Meksiko di jalan-jalan, orang-orang pada kayak pesta jalanan gitu. Mereka nyanyi dengan Mariachi -musik tradisional Meksiko-, nari-nari, dan niup semacam terompet. Mereka juga pake Sombrero, topi tradisional Meksiko yang gede banget dan berat itu, dan ngelakuin hal-hal seru lainnya. Nggak jauh beda lah ya kayak di Indonesia. Indonesia juga kan ada tuh yang semacam pesta itu, namanya karnaval Agustusan :))

Mbak bule fashion desainer ini ramah-ramah looh orangnya! Nggak songong mentang-mentang doi desainer dan aku hanya anak magang :") Mereka asik banget, bisa becanda juga, dan yang kerennya dari mbak Daniella itu: doi selalu nyatet apapun budaya Indonesia, entah makanan atau tempat-tempat keren yang aku dan mbak Vio informasiin.

Ini fotonya Mr. Arwin yang ada backlight-nya. Beliau thumbs up setelah aku pereuz-in, "You look good!" :))

Nah, ini loh yang waktu ibu Ina diwawancarai media-media. Bayangin coba X-banner di belakang itu diambil secara 'yaudahlah' sama bapak Java Paragon..........

Ki-ka: Mbak dari Meksiko yang aku-ga-tau-namanya, mbak Daniella dari Bolivia, dan Mr. Igor dari Java Paragon

BEUH!
Kalian tau, rasanya bisa hadir di press conference acara gede kayak gini itu yah..........priceless banget. Bisa ngobrol dan bahkan dikasih kartu nama sama CEO-nya World Fashion Organization, bisa ngobrol seru banget sama fashion designer internezyenel, duuuh, ternyata magang itu nggak se-serem yang aku kira, ya. :") :") :")
Ohiya, dari ngobrol sama mbak Daniella, aku baru tau kalau ternyata orang Bolivia itu bicaranya pake bahasa Spanyol juga. #WOWFakta #WOWKokAkuBaruTau #WOWAkuKudet

Semoga nanti pas hari H Asian Fashion Week aku dibolehkan ikut serta lagi, yaaaa! Ayo semuanya bilang "AAMIIN!" :")

16 comments:

  1. Pengalaman yang keren banget...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi iyaaa alhamdulillah yaaa sesyuatuh ciaobella~ :")

      Delete
  2. Nindy, kamu kecenya nggak karuan ini yaaaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillaaaah hihi ini siapaaa? Momon yaaa? 😆

      Delete
  3. Fashion emang ga ada matinya

    ReplyDelete
  4. asyik banget ya bisa ketemu orang-orang penting begitu. Jadi makin banyak pengalaman berinteraksi dengan bermacam-macam orang :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa nambah pengalaman yang bener-bener baru dan bisa belajar banyak. :3

      Delete
  5. Waawaawaaa...
    Jadi kepengen juga jadi bagian dari sesuatu yang 'penting' di dunia ini #halaaahh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah, masnya kan bagian yang penting buat bapak ibu-nyaaa :))

      Delete
  6. Replies
    1. Alhamdulillaaah hihi maacih yaaa :"D

      Delete
  7. beruntung bnget ya hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe alhamdulillah siiih nggak nyangka juga bakalan bisa sampe kayak begini :"D

      Delete

Thanks for stopping by. You seem nice. You are welcome to leave any comments here.