Wednesday, July 15, 2015

"Semua Cowok Tuh Sama Aja!"

ASSALAMU'ALAIKUM ALOHA HAO XIANG HAO XIANG NI HAO MA ANNYEONG MONYONGSEO ARIGATOU GOZAIMBAK~

Akhirnya yah, setelah lima bulan (iya, lima bulan) nggak nge-post apa-apa di mari karena sibuk revisian tugas akhir sana sini, NINDUNIA AKHIRNYA KEMBALI, PEMIRSAH! Iya, kembali ke pelukanmu dunia per-blogging-an. Pada kangen nggak sih sama tulisan aku? Hah? Enggak? Yaudah, nggak jadi nulis deh. *ngambek*
Nggak deng, aku mah anaknya nggak ambekan. Kalau lagi ngambek, dikasih es potong seribuan juga dah seneng. Nindy memang mudah sekali dibahagiakan. :") #UHUK #kodedetected

Oke, mungkin kalian bertanya-tanya arti perhatianku terhadapmu dari judul blogpost ini. Mungkin beberapa cewek langsung berpikir, "Eh eh ini mau ngebahas apaan nih duh iya memang cowok tuh di mana-mana sama semua iyuh~". Mungkin beberapa cowok langsung bete, "Ebuset maksudnya apaan nih bilang semua cowok sama aja yaela mbak naif amat sih lau!"

Tenang, gaes! Tenang! Semuanya bisa dibicarakan baik-baik kok.
Jadi, maksud kedatangan saya ke sini dengan membawa topik ini adalah...

Semua berawal dari nonton iklannya reality show yang mengangkat tema kepolisian di salah satu stasiun tipi swasta, sebut saja NET. Nah, di iklan itu, ditunjukkin potongan video seorang bapa bapa pengendara motor yang mau "nyuap" polisi pas ditilang. Trus, polisinya ngamuk dong, merasa profesinya dilecehkan. Si mbak polwan cantik bilang gini, "Ini kebiasaan deh suka ngasih duit kalau ditilang! Ditilang sih ditilang aja pak, tunjukkin surat-suratnya jangan malah ngasih duit!"

Mendadak aku flashback ke momen di saat aku ditilang polisi karena salah jalur.
Di momen itu, aku lagi berempat sama temen. Masing-masing ngeboncengin satu orang di satu motor. Karena nggak pernah lewat jalan itu sebelumnya (sebut saja nama jalannya Pacar Keling), kami berempat nggak tau kalau di sono tuh jalanan berubah jadi sejalur doang di jam-jam tertentu. Kok ya kebetulan ada polisi yang lagi bertugas, yaudin ditilang-lah kami. Saat itu aku nunjukkin semua surat-surat; SIM sama STNK. Lalu pas mau dikasih surat tilang yang slip merah, aku minta slip biru. NAH, di sini, aku sempat eyel-eyelan sama bapa polisinya. Si bapa kekeuh mau ngasih slip merah, tapi akunya nggak kalah kekeuh minta slip biru. Sampe aku bilang, "Gapapa pak mau bayar berapa juga, pake slip biru aja biar saya jera." Eh, masihhhh aje doi ngebujuk buat slip merah. Sebentar, sepertinya alangkah lebih baik jika kita skip persoalan warna slip ini ke bagian berikutnya.

Selagi aku nunggu penilangan terhadap temenku, aku duduk kan tuh di atas motor. Nah, tiba-tiba lewatlah seonggok mbak-mbak boncengan tiga yang nggak pake helm dan lawan arah. Si bapa polisi tadi udah teriak-teriak dan berusaha berhentiin tapi gagal karena si mbak-mbaknya motoran cepet banget dah kayak pembalap. Yaudah, si bapa polisi pasrah dan kembali ke pos.
Bete karena si mbak pembalap lolos dan nggak dikejar sementara aku yang pake helm, spion dan surat-surat lengkap, beserta motor standar malah diberhentiin dan ditilang, nyeletuk lah aku.

Aku: Kok yang itu nggak dikejar, pak? Saya yang pake atribut lengkap cuman nggak tau jalur doang diberhentiin.
Polisi: Kalau mbak mau ya kejar aja, mbak.
Aku: Nah kan yang polisi bapak. Ya itu tugas bapak lah ngapain saya yang ngejar.
Polisi: Yaudah mbak, saya nggak mau ngejar. Ngurusin di sini aja udah banyak.
Aku: Yaela pak di sini kan udah ada bapak satunya tuh. Katanya polisi menegakkan keadilan, mana nih buktinya.
Polisi: Mbaknya daripada ngomel mending pergi aja deh dari sini. *mulai kesel*

Percakapan ini sengit dan lumayan panjang, tapi dialog yang lain nggak terlalu penting. Cuman debat buat bikin bete polisinya aja. Aku saat itu lumayan bangga bisa bikin si bapa polisi naik darah HUAHAHAHA sampe dikasih applause sama orang-orang sekitar. Buat bapa polisi yang waktu itu nilang aku di Pacar Keling, maaf ya pak. Saya emang sengaja.
Nah, dari pengalaman ini, aku yang memang sudah melunturkan kepercayaan pada instansi kepolisian (padahal almarhum kakek dan beberapa om dulunya polisi), makin nggak percaya lah sama mereka. Dalam benakku, tiap ngelihat polisi tuh terpatri, "Alah, semua polisi mah sama aja."

Sampai suatu ketika ada polisi-polisi baik yang ngebantu aku.

Ceritanya waktu itu aku lagi dapet kerjaan di suatu tempat yang alamatnya asing di telinga. Belum pernah denger sebelumnya. Bermodalkan Google Maps dan tanya-tanya temen, berangkatlah aku dengan kenekatan yang ada. Eh tak dinyana-nyana, aku tersesat dan tak tau arah jalan pulang. Pas banget di deket lampu merah, ada dua orang polisi lagi bertugas. Dalam pikiranku waktu itu, daripada nanya-nanya orang random yang belum tentu tau juga alamat ini, mending tanya polisi yang lebih meyakinkan. Akhirnya, melipirlah aku dan tanya alamat ke polisi-polisi ini. Ternyata aku harus puter balik dan waktu itu lalu lintas lagi rame-ramenya karena jam-jam berangkat ngantor.

Aku udah panik kan. Takut telat sampai tujuan, takut nyeberangnya juga, takut puter baliknya juga. Awalnya aku berniat buat nunggu dulu sampe lampunya merah, etapi taukah kau apa yang terjadi?????
LALU LINTASNYA DIBERHENTIIN DONG SAMA SI BAPA POLISI.
Kemudian aku dipersilakan nyeberang dulu, muter balik, baru deh lalu lintasnya dilanjutin lagi. Seketika itu juga, aku berasa orang penting. Dalam otak tuh langsung ada teriakan-teriakan excited, "Minggir lo semua! Taylor Swift mau lewat nih. Kasih jalan!"

Sejak saat itu, pikiran bahwa masih ada sosok polisi baik hati yang siap membantu mulai tumbuh kembali. Kekecewaan demi kekecewaan yang pernah digoreskan di masa lalu seolah perlahan digantikan oleh rasa optimisme; bahwa masih ada lelaki di luar sana yang mampu menjaga kepercayaan kita.

Iya, ini masih ngomongin soal bapa-bapa polisi tadi kok.


Pengalaman ini ngajarin aku satu hal: kita nggak bisa menggeneralisasi sesuatu seenaknya. Kayak misalnya bilang, "Polisi sekarang mana ada yang jujur." atau, "Alah, anggota DPR mana pernah sih mikirin kepentingan rakyat. Yang penting mah mereka dateng sidang trus tidur di sono." atau yang sering diucapin para wanita, "Semua cowok tuh sama aja!"

Enggak girls, enggak. Semua cowok tuh nggak sama aja.
Kalau kamu pernah dikecewain sama satu atau mungkin beberapa orang dengan alasan yang kebetulan sama, jangan buru-buru ngambil kesimpulan kalau semua (insert gender type/profession here) itu sama aja.
Kalau kamu pernah di-bully sama kakak kelas semasa SMA, bukan berarti senior kamu di perkuliahan ntar juga bakal nge-bully kamu.
Kalau kamu pernah dikhianatin sahabat sendiri, bukan berarti sahabat atau temen kamu yang lain juga bakal khianatin kamu.
Kalau kamu pernah LDR-an lalu diselingkuhin, bukan berarti ketika suatu saat kamu LDR-an lagi, kamu bakal diselingkuhin (lagi).
Semua tergantung individunya, bukan gender atau profesi atau atribut lain.


Jadi, kesimpulannya...
Jangan kapok LDR-an.

Eh.
Nggak deng.

Jangan gampang menggeneralisasi atau menyamakan sesuatu seperti halnya kamu nggak mau disama-samain.


Okesip.

22 comments:

  1. Lenyapkan stereotype kalo "semua cowok tuh sama aja!" dari muka bumi \o/ (dari ketua umum paguyuban cowok baik-baik regional antah-berantah)

    ReplyDelete
    Replies
    1. paguyuban cowok baik-baik regional antah berantah tuh di mana yha, mz? boleh dong, kirimin yang baik satu ke rumah saya :3

      Delete
  2. Oke! stop generalisasi yang bilang "Kalo Semua Cowok/Cewek Sama Aja!"

    karena kenyataannya tergantung manusianya. kalo emang lagi ketemu yang nyebelin ya lagi apes!

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah, bener nih. yang nyebelin kan orangnya, jadi jangan disama-samain semua. :))

      Delete
  3. Semua cowok tuh sama aja, sama-sama punya sesuatu yang dapat membahagiakan wanita...

    ReplyDelete
  4. Banyak jebakan baper, ya, mbak Taylor Swift ? :D

    Suka endingnya, btw. Membuka pikiran sangat :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahaha maaf yha mz, saya nda berniat menyebar kebaperan xD

      alhamdulillah kalau membuka pikiran, terima kasih!

      Delete
  5. okedeh tidak semua cowok tuh sama. Betewe kalo aku nonton 86 yang di-net itu kok ngerasa itu hanya setting-an. Yah, maklum sering dikecewain, jadi kebawa. Hahaha
    Trus aku mau klarifikasi di salamnya di atas, emang artinya apa mbak? yang aku paham cuma "assalamualaikum dan monyongseo" lainnya udah geleng-geleng duluan. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. (((sering dikecewain)))
      sini mb, kamu nda sendirian kok. :") *peluk jauh*

      ahahaha jadi artinya itu.................. entahlah. saya sendiri juga nda tau xD

      Delete
  6. Keren kak postingannya! kirain krna jdulnya "semua cowo sama aja" bakal ngelejalasin tntg cowo smua. Eh, polisinya jg cowo sih ya?._.wkwk

    Stlah baca ini, aku jd sadar dan gak mau menggeneralisasikan sesuatu lg deh.. Emang bener, aku stuju banget klo smua (profesi/gender) itu gak smuanya sama, trgantung individunya masing2.. Mantep kak! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ehe, iya Lu, polisinya juga cowo xD

      nah, sip. kita juga nggak mau disama-samain kan, jadi sebaiknya kita juga nggak nyama-nyamain mereka :"3

      Delete
  7. Kak, aku suka tulisan sederhana kakak. Salam kenal ya.

    Jangan lupa, mampir ke blog-ku ya! ---> primbon.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah, makasih ya dek! alhamdulillah, yang sederhana memang lebih menarik hati.

      sudah mampir nih. tulisan kamu asik juga ya. salam kenal~

      Delete
  8. bener nih. gak bisa ngejudge populasi berdasarkan sampel :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaah, mb Lady pasti anak statistik yha? :3

      Delete
  9. Mantap sist postingannya

    Bener, jangan semua digeneralisasikan, gak baik itu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmm mz-nya suka menggeneralisasikan ga?

      Delete
  10. Kalau mau yang beda mah, itu cuma bisa ditemuin diblognya mbak Nindy!:D

    ReplyDelete

Thanks for stopping by. You seem nice. You are welcome to leave any comments here.